Sekarang lanjut hari ke 2, 8 mei 2013. Setelah hari sebelumnya kita mulai istirahat jam 23.00, hari berikutnya kita bangun jam 3.00, namun kita baru bisa benar-benar move on jam 3.30. Kita siap-siap buat ke pananjakan, lihat sunrise. Katanya pemandangan disana bagus sekali dan biasanya jam 3 atau 4 udah banyak yang menuju sana. Kita berangkat dari penginapan jam 3.45, perjalanannya sekitar setengah sampai satu jam. Setelah kita pamitan dengan pemilik penginapan kita pun berangkat, tentunya masih dengan motor. Saya kebagian jatah depan pertama hari itu. Jalanan masih gelap dan sangat dingin sekali udaranya. Jam 4 pagi di gunung, brrrr…….

Sebelumnya kita membeli tiket dulu buat masuk ke TNBTS (Taman Nasional Bromo Tengger Semeru). Harga di tiketnya sih 3.000 per orang, mereka awalnya minta 13.000, tapi karena gak ada uang kecil jadi kita cuman bayar 10.000, mungkin itu sama tiket buat motornya juga. Selesai membeli tiket kita melanjutkan perjalanan ke pananjakan. Jalannya masih harus naik juga ternyata, tapi jalanan sekarang setidaknya lebih bersahabat daripada jalan waktu di nongkojajar, soalnya banyak mobil jeep juga yang lewat. Mereka juga mengantarkan pengunjung ke sana. Ramai juga, banyak jeep dan motor yang udah jalan duluan ternyata. Sekitar jam 4an lebih kita sampai di pananjakan. Di sana sudah rame juga, banyak yang sudah duduk di kursi-kursi panjang yang di sediakan. Sampai di atas kita nyari tempat yang agak sepi, kita sudah nyiapin alat buat masak air biar bisa bikin minum anget disana sekalian ngangetin badan. Kita pake kompor kecil dari bekas tempat semir sepatu yang dalem nya dikasih kapas, atasnya dibolong kecil buat jalan apinya, yang bikin si Fathan ini. Setelah berhasil hidup apinya, botol minum dari alumunium pun dikasih diatas tatanan batu-batu kecil.Sambil nunggu air anget saya sholat subuh disekitar situ, beralaskan sarung dan dalam keadaan rame juga itu padahal. Tapi agak cuek juga soalnya masih agal gelap, kebetulan sebelum berangkat sudah wudhu dulu di penginapan. Sholat diatas gunung dengan pemandangan yang amat luar biasa, Allah Maha Besar… Setelah itu gantian Fathan yang sholat, saya yang jagain apinya. Sambil menikmati pemandangan gunung bromo dan semeru dari pananjakan, kita nunggu airnya anget, ketika air sudah dirasa anget saya mengambil botol minum tadi, baru sebentar saya ambil mau dibawa ke atas, ehhhhhh….. botolnya malah lepas, ternyata tutup botol nya kurang kenceng. Kecewa dehhh udah siap mau bikin minum malah gak jadi, kayaknya jatuhnya juga di jurang lagi, botolnya gak bisa diambil, tetapi setelah hari agak terang botolnya keliatan, ternyata belum jatuh ke jurang, ya paling enggak botolnya balik lah walaupun tetep gak bisa minum anget.

Spot yang bagus buat lihat sunrise sudah ramai sekali ternyata, saya nyuruh si Fathan aja yang buat nyari foto sunrise, saya masih ingin melihat pemandangan bromo dari sini, itu sudah sangat memuaskan sekali deh pokoknya. Perjalanan ke puncak pananjakan gak sia-sia. Sambil lihat pemandangan saya juga sempet ngobrol sama turis lho, katanya dia dateng dari perancis dan baru sekali ini dayeng ke Indonesia. Memang saya lihat banyak juga turis asing di sini. Dan dengan enaknya mereka ada yang pake celana dan baju pendek, padahal kalau lihat kebanyakan pada bawa jaket tebal, kaos tangan, penutup kepala,hahaha. Mungkin di eropa sudah sering menikmati udara dingin seperti ini. Walaupun bukan hari libur, di sana tetep rame sekali, ternyata ramenya tidak pas hari libur saja.

Setelah pananjakan mulai sepi, kita siap-siap melanjutkan perjalanan. Kebanyakan pengunjung menuju ke kawah bromo setelah ini. Jam 7an kita berangkat dari pananjakan, kita berhenti di pertigaan yang menuju wonokitri dan bromo, di sana kita sarapan dengan indomie + telor sama energen, berdua habis 26.000, maklum juga soalnya di tempat seperti itu. Dalam perjalanan menuju bromo kita melewati bukit cinta. Jalanan aspal sekitar 3km tapi penuh tanjakan dan turunan yang tajam. Setelah melewati jalan aspal kita akan menghadapi jalanan penuh dengan pasir. Bagi penyewa jeep jalan itu bukan masalah, mereka bisa lewat dengan lancar. Bagi pengguna motor inilah tantangan sebenarnya, kadang harus meleset ban nya, terpelanting dan gak kuat kal pasir tebal. Pembonceng juga sesekali harus turun. Namun justru ini yang membuat perjalanan menjadi berkesan, penuh perjuangan.

Sampai di parkiran bawah gunung bromo banyak orang yang menyewakan kuda buat naik sampai tangga sebelum puncak bromo. Tetapi jalan kaki akan sangat lebih menantang, walaupun mungkin akan terasa sangat melelahkan. Jalanan menuju puncak berupa pasir, hingga 100 meter sebelum kawah ada tangga untuk sampai di sana. Di puncak bromo kita bisa melihat kawah yang cukup besar, bagian bawah terlihat kepulan asap. Tidak jauh berbeda seperti yang sering kita lihat di TV. Bedanya kita sekarang bisa melihat secara langsung dan menikmati pemandangan yang luar biasa indahnya. Di atas bromo akhirnya sempet juga berfoto dengan turis asing, setelah sebelumnya sempet ditolak foto bareng di pananjakan, hahaha. Puas menikmati pemandangan dari atas bromo, kita berniay turun ke bawah. Saya mengajak si Fathan buat turun tapi tidak lewat tangga, tapi lewat tebing pasir yang lumayan menantang. Awalnya sih dia takut, tapi setelah melihat aku sampai bawah dan gakpapa, dia tertantang juga ternyata. Ada video nya juga kok bagian ini. Yaa, kadang kita harus melakukan sesuatu yang berbeda untuk merasakan hal-hal yang luar biasa.

Setelah sampai di parkiran kita masih berpikir menentukan tujuan selanjutnya. Mau langsung ke Air terjun Madakaripura atau ke bukit teletubies dulu? Kita sudah sampe sejauh ini, sayang sekali kita kalau kita tidak mengeksplor seluruhnya, akhirnya kita menuju ke bukit teletubies. Perjalanan ke sana sekitar 7km, tapi jangan anggap perjalanan yang mudah, kita benar-benar melewati padang pasir yang sangat luas, melewati badai pasir yang terbawa angin. Sempat jatuh beberapa kali, bukannya kesakitan tapi malah tawa yang keluar, hahaha. Sungguh perjalanan menuju bukit teletubies is very amazing!!! Kita sempet kesasar sampe ke pertigaan yang mengarah ke Ranupani dan Tumpang, disana sempet beli air mineral botol besar seharga 7.000. Setelah istirahat sejenak kita kembali menuju ke bukit teletubies, gak ada apa-apa di sana. Hanya bentuk bukitnya saja yang unik, begelombang-gelombang seperti di film teletubies itu. Kita melanjutkan perjalanan ke arah cemorolawang, untuk ke sana kita harus berbalik lagi melewati padang pasir ke arah bromo. Setelah sampai di cemorolawang terasa lega karena jalanan aspal bisa kita jumpai lagi. Dari cemorolawang tujuan kita selanjutnya adalah madakaripura. Sudah jam 12an saat itu dan kita memutuskan untuk melanjutkan perjalanan, nanti cari tempat istirahat di jalan saja. Perjalanan menuju bawah menakjubkan, kita bisa melihat lereng pegunungan, jalanan berkelok, dan sawah yang tertata rapi. Mungkin perjalanan di nongkojajar semalam seperti ini, bedanya kalau yang malem kita gak bisa lihat apa-apa, jadi berasa ngeri, hehe.

Sekitar jam 13 an kita istirahat di sebuah masjid. Di sana kita mandi, sholat dan makan snack kecil. Lumayan bisa istirahat meregangkan otot sekaligus ngisi bahan bakar buat perut. Tidak lupa nge charge hp juga, boros juga buat ambil foto sana sini ternyata. Setelah mandi terasa seger banget, dan bersiap buat melanjutkan ke madakaripura. Sempat kesasar, tanya orang sekitar sana agak gak mudeng juga, maklum bahasa jawa di jateng dan jatim kan ada yang berbeda, hahaha. Namun akhirnya kita nemuin juga jalur yang bener. Sekitar jam 3 kita sampai di air terjun, terlihat agak sepi emang karena bukan hari libur. Tiket buat masuk cuman 3.000 per orang, tiket satu motor 1.000, ckup murah kan. Parkir 3.000. Sampai sana kita masih harus berjalan menyusuri sungai kira-kira 20 menit. Awalnya kita sempet nyasar, jadi kita memutuskan buat ditemani pemandu aja biar gak kesasar. Padahal jalannya cukup gampang sih sebenarnya. Lumayan jauh perjalanan buat sampai di air terjunnya, sabar aja yang pasti. Sampai di kawasan air terjunnya pasti akan terkagum, Subhanallah… Air terjun tirai yang indah sekali, gak cuman satu air terjunnya, jadi berjejer gitu. Di bagian ujung ada sebuah air terjun utama yang dari atas, itu berada di sebuah cerukan gitu, kayak di gua. Ahhhh, ada air, pasti gak kuat nahan nih. Aku langsung nyebur deh, tanya pemandunya apa boleh masuk ke air terjunnya itu? Katanya sih silakan saja, tapi dalamnya air terjun itu kurang lebih 7 meter, belum lagi air yang cukup deras dari atas. Bukan aku lah kalau gak suka hal-hal seperti ini. Akhirnya aku nyebur dan menerobos ke air terjun, hingga aku bisa sampai di balik air terjun tersebut, it’s amazing… Suara air yang sangat menenangkan, sepi sekali, sempet khawatir juga kalau tiba-tiba ada ular atau sejenisnya, hihihi. Setelah sejenak menikmati di balik air terjun ini bagian yang paling aku sukai, lompat dari bebatuan buat nembus air terjun, hmmmmmm…. Kamu bakal puas kalau bisa melakukan hal ini 😀 . Setelah beberapa kali ambil foto di sana pun akhirnya bersiap buat kembali ke parkiran, kembali kita melewati air terjun tirai. Tapi hati-hati, batuan di sana agak licin, karena kurang hati-hati saya pun sempet terpeleset dan terpelanting ke belakang, untung gak terjadi cedera deh, hanya tangan pegel dikit nahan jatuh. Sesampainya di parkiran kita langsung antri buat mandi. Guide tadi kita bayar 15.000, harga yang murah menurut kami mendapatkan pemandangan seperti itu. Sambil nunggu kita minum kopi dulu buat hangatin badan juga, sambil makan gorengan, berasa nikmat sekali. Habis 9.000 buat dua orang. Setelah mandi kita bersiap buat sholat, mandi cuman bayar 2.000, standar lahh. Saat kita bersiap buat sholat pedagang disana sudah bersiap buat pulang semua, hari udah mulai agak gelap juga. Kita juga diminta bayar 5.000 buat sepeda motor yang dicuci in, padahal kita gak nyuruh. Tapi gapapa lah, lagian tadi juga kotor banget setelah buat tracking di bromo.

Setelah ashar selesai jam 5, keadaan di sana sudah benar-benar sepi. Tak ada orang lagi, yaaa, kita lah penghuni terakhir yang ada di sana. Langit udah mulai gelap dan kita buru-buru berangkat takut kemaleman di perjalanan. Tujuan selanjutnya adalah malang, di sana udah janjian sama temen buat nginep di sana. Perjalanan ke malang dari madakaripura kita lewat lumbang-tongas-probolinggo-pasuruan-lawang-malang. Jalanan sudah gelap dan jalanan sampai tongas itu bener-bener sepi, lagi lagi bensin sudah berkedip. Kita belum nemuin jalan besar padahal, mau gak mau nyari eceran dan akhirnya dapet, kita hanyabisi 1 liter aja soalnya nanti mau di isi di pom, harganya juga wajar 5.000 per liter. Setelah sampai di jalan besar pasuruan-probolinggo kita buruan nyari pom. Istirahat buat sholat maghrib, jam 6 lebih akhirnya dapat juga. Kita hanya sebentar di sana, isi bensin full, sholat gantian dan langsung berangkat lagi. Jam 18.30 udah berangkat.

Jarak yang kita tempuh buat sampai malang masih ada 71km berdasarkan gugel maps, lumayan dehh. Saat itu Fathan di depan. Namun baru jalan sebentar sampai di pasuruan hujan turun, awalnya kita kira cuman sebentar, ehh malah deres banget. Kita neduh sebentar buat pakai jas hujan. Kalau pun neduh kayaknya bakal basah soalnya tempatnya sempit. Kita buat keputusan buat lanjutin perjalanan, lagian udah pake jas hujan. Menerjang jalanan pasuruan dalam keadaan malam yang hujan deres, manteplah… Sampai di perbatasan pasuruan ternyata udah gak hujan lagi, tapi jas hujan gak dilepas takutnya masih hujan di jalan. Jam 8 kita berhenti di daerah lawang. Di depan rumah sakit yang agak rame dengan santainya kita beres-beres jas hujan. Biarin lah lagian pada gak kenal, hehe… Dari sana kita masih menempuh jarak 17km buat sampai di malang. Gantian aku yang di depan. Di jalan sempet lihat juga tempat kuliner yang dikasih tau si happy, republik telo, katanya makanan di sana terbuat dari ubi semua. Tapi udah gak sempet mampir lagi deh, keburu malem dan pastinya dingin karena kehujanan tadi. Sekitar jam 20.30 akhirnya sampai di sekitar kampus Universitas Brawijaya. Di sini kita udah janjian sama temenku si Liaph dan adiknya Mirza. Nantinya kita akan nginep di kos si Mirza ini, gak mungkin kan kita nginep di kos cewek?

Setelah nunggu beberapa menit akhirnya mereka dateng juga, langsung deh cari makan. Akhirnya dapet makanan lalapan, kalau biasanya kita nyebutnya sih penyetan. Cuman aku dan fathan yang makan, Liaph dan adiknya katanya udah makan. Setelah makan si Mirza nganterin mbak nya pulang, kita nunggu sebentar. Kita sempet kaget juga sih begitu mulai masuk kota malang ini. Jalanan ternyata ramai, tapi sayang kebanyakan jalan nya masih sempit. Jadi kelihatan padet banget. Setelah Mirza dateng kita langsung deh cuss ke kosan nya. Sampe di sana istirahat duduk bentar trus sholat langsung dehhh teparrr…. Perjalanan yang melelahkan, dari jam 4 pagi sampai 10 malem. Namun semua terbayar dengan keindahan sunrise pananjakan, bromo, pasir berbisik, bukit teletubies, dan tentunya madakaripura. Rencana buat besok pagi? pikirin besok pagi aja deh, sekarang udah saatnya bobok manis :3

Advertisements