Semalem tidur nyenyak banget rasanya, apalagi di kasur empuk, si fathan milih di atas karpet, sedang yang empunya kasur tidur diluar kamar, katanya mau nonton bola. Bangun jam 5 habis itu langsung subuh, jam segitu di malang udah agak terang. Habis si fathan bangun juga kita baru deh ngomongin mau ke mana hari ini, daerah batu atau ke pantai aja? Akhirnya sepakat ke pantai aja, Balekambang. Rencana si Liaph mau ikut juga sekalian ngajak temen nya. Tapi gak jadi, akhirnya kita di pandu sama si Mirza buat keliling hari ini. Dia juga bilang gak ada acara jadi gakpapa kalo nemenin. Akhirnya kita siap-siap buat berangkat ke Balekambang. Mandi, makan dan sekitar jam 10 kita menuju ke pantai. Perjalanan sejauh 59 km berdasarkan gugel maps. Gak sulit juga kalau mau kesana dari kota malangnya, tinggal lurus ke selatan dan ngikutin penunjuk di jalan banyak yang mengarahkan ke sana.

Perjalanan kita tempuh selama 1,5 jam, agak ngebut juga sih itu, jalanan juga gak ramai kalau udah keluar dari kota nya. Perjalanan juga disuguhin pemandangan yang indah, melewati bukit-bukit yang mengitari kota malang. Sampai di sana bayar tiket 10.000 per orang, itu kayaknya karena pas hari libur, jadi agak mahal. Buat motor 1.000 per motor. Begitu masuk di kawasan pantai nya langsung deh disuguhi pemandangan yang wow, pantai pasir putih. Langsung menuju parkir, bayar 3.000. Pantai balekambang ini mirip dengan Tanah Lot di Bali. Di sana ada pura di pulau kecil yang dihubungkan oleh jembatan. Hamparan pasir putihnya benar-benar mantap. Pura di sana gak dibuka buat umum. Di deket pura itu juga terdapat wahana flying fox, cukup menarik bagi yang suka, murah, cuman 20.000 kok. Jadi ntar nyebrang dari pulau yang ada pura nya sampai ke bibir pantai. Kurang menantang sih menurutku, hehehe. Di sisi lain gak jauh dari situ ada sebuah pulau kecil yang tadinya dihubungkan oleh jembatan, namanya jembatan panjang. Tapi sekarang jembatan itu udah putus menjadi 3 bagian. Bagian paling deket dengan pantai biasa digunakan buat tempat mancing warga sekitar, bagian tengah jembatan digunakan burung-burung untuk sarang, dan bagian paling ujung gak ada apa-apanya, terhubung dengan pulau tersebut. Ini ni yang namanya tantangan, nyebrang ke pulau gak lewat jembatan. Kita harus nyebur ke pantai, gak dalem kok, gak klelep pokoknya. Tapi justru kurang dalem ini jadi kurang enak, gak bisa renang dan harus jalan di bawahnya batu dan karang. Awalnya aku sama mirza yang nyebrang, si fathan gak mau. Setelah sampai di pulau seberang langsung deh menuju ke jembatan putus yang paling ujung. Dari sana bisa melihat pulau lagi di seberang tapi terlalu jauh dan ombak terlalu besar kal ke sana, gak ada jembatan tentunya. Disana juga bisa ngelihat ombak yang menuju pantai pecah karena ada karang-karang. Sebenarnya bisa aja masuk ke pulau nya, tapi sepertinya mengerikan, gak berpenghuni dan takutnya ada hewan yang berbahaya, jadi ya main cuman disekitar pulau itu. Setelah itu si mirza balik ke pantai, ternayata dia ngajak si fathan buat ikut nyebrang, sambil bawa barang-barang kayak tas, hp, dll. Setelah mereka sampai di pulau udah deh, asik jadi bisa foto-foto. Soalnya waktu tadi pertama ke sini gak bawa kamera. Sayang sekali gak bisa lompat dari jembatan karena emang kedalaman airnya yang tidak memenuhi syarat. Alih-alih puas malah jatuhnya kena batu-batu lagi. Jam 14 kita balik ke pantai lagi, langsung nyari tempat buat mandi dn sholat. Dan bodohnya saya adalah lupa membawa pakaian ganti, yang teringat waktu mau berangkat tuh cuman handuk dan alat mandi, kopok… Akhirnya saya pulang hanya dengan menggunakan jaket dan celana agak basah.

Jam 15 kita bersiap balik ke malang, dan ternyata kalau dalam keadaan air surut, Balekambang hanya terlihat karang-karang di pinggir pantai. Yang siang tadi digunakan buat main air pun sudah gak bisa. Perjalanan pulang juga lancar, hanya sedikit kedinginan sih karena masih basah. Dari sana ternyata gal langsung ke kosan, diajak muter-muter sama si mirza. Pertama ke Stadiun Kanjuruhan, paling cuman 45 menit dari balekambang ataupun kota. Letaknya di pinggiran kota memang, jalan menuju Blitar kalau dari malang. Dari Kanjuruhan kita menuju kota malang, lewat Stasiun Malang Kota, lanjut ke Balai Kota Malang, terus ke Stadiun Gajayana juga dan terakhir ke Museum Brawijaya. Di museum banyak dipamerkan kendaraan pada jaman perang seperti tank. Selanjutnya adalah menuju ke kosan, sudah sore dan saat itu belum sholat juga. Sampai kosan jam 5 langsung ambil wudhu dan ashar. Habis itu kita istirahat deh, capek juga habis perjalanan jauh, renang juga tadi di pantai, hehehe. Sambil nyiapin tenaga buat nanti malemnya, soalnya mau ke Batu :-D.

Setelah nunggu maghrib dan isya, jam 7an kita siap-siap lagi. Keluar cari makan sekalian deh ke Batu, tujuan utama ya Alun-alun, katanya bagus. Kita makan nasi goreng di pinggir jalan sambil nunggu si Liaph pulang ke kosan, soalnya habis pergi. Selesai makan si Liaph juga ngabarin kal udah siap, adiknya pun berangkat jemput dia. Jam 8 kita berangkat menuju Batu. Perjalanan lumayan juga, setengah jam. Dan kesalahan saya lagi adalah pergi ke Batu malem-malem tapi pakai celana pendek, busyett dahhh…sepanjang perjalanan kerasa banget dinginnya, zzz…. Seperti menusuk tulang dinginnya, hahaha, lebay. Akhirnya sampai juga deh di Alun-alun kota batu. Emang bagus sih konsep tempatnya. Beda dengan alun-alun lain nya. Ada beberapa air mancur, lampion-lampion unik, dan bangunan toilet nya juga unik, berbentuk buah apel, khas kota batu. Yang paling menarik dari alun-alun dan ini yang direkomendasiin sama happy buat dicoba, bianglala. Yaaa, wahana yang sangat murah, cuman 3.000 per orang buat naik kesitu. Gak ada salahnya mencoba, dari atas kita bisa melihat pemandangan pegunungan yang indah dengan lampu-lampu nya. Menurut saya emang pas dikunjungi pas malem hari, feel nya dapet banget. Nongkrong dan ngobrol ngalor ngidul sebentar di Alun-alun. Sambil foto-foto juga pastinya.

Habis dari situ kita menuju ke BNS (Batu Night Spectacular). Dalam perjalanan ke sana ternyata lewat Jatim Park 2, waktu itu udah tutup, iyalahhh jam 9 lebih. Jadi cuman sempet foto di depan itu deh. Dan BNS ternyata gak jauh dari situ. Walaupun masih buka tapi tetep aja gak masuk, udah malem. Kalau dilihat hampir sama si kayak dufan, cuman kalau di BNS tiap mau naik wahana bayar lagi, tiket masuk gak semahal di dufan tapi. Walaupun gak masuk yang penting sempet foto sama BNS deh, udah liat juga kan tempatnya gimana. Ini sebenarnya jadi pertimbangan waktu pagi tadi, kalau kita ke batu kita bisa ke jatim park 1 & 2, BNS, Selekta, dll. Tapi berhubung waktu itu tanggal merah dan libur pasti tiket masuknya jadi mahal. Niatnya backpacker biar murah, makanya kita memilih pagi ke pantai aja yang lebih terjangkau, hehehe. Dari BNS kita pulang menuju kos, sampai di kosan jam 10. Langsung deh pada tepar lagi, capek kan seharian jalan terus. Kamar kos berasa tempat yang paling nikmat lahh. Gak lama kemudian udah sampai deh di alam mimpi, ketemu kamu lagi di sana :-D.

Hari berikutnya, Jumat, bangun jam 5 lebih, langsung subuh. Masih terasa ngantuk ternyata setelah itu. Jadi ya tiduran lagi dehhh. Hari ini rencana kita balik lagi ke magelang, jadi agak nyantai. Sebenarnya pulang mau lewat jalur blitar-tulungagung-ponorogo, sekalian mampir di rumah Happy tulungagung, tapi kalau dipikir lagi pasti hari sabtu baru sampe rumah kal begitu. Sedangkan si fathan ada acara di rumah hari sabtunya, jadinya kita gak mungkin buat mampir lagi. Lagian stamina badan sudah menurun, sepertinya pulang adalah pilihan yang tepat. Jam 7 kita makan dan habis itu siap-siap buat balik. Jam 8 kita sudah siap berangkat balik deh. Kita pamitan sama si Mirza buat balik, ngucapin terima kasih juga udah banyak ngerepotin. Dari sana kita meluncur dulu ke kos si Liaph. Jam 8.30 berangkat meninggalkan kota malang menuju magelang. Kita memilih jalur batu-kediri-pare-nganjuk-ngawi-sragen-karanganyar-solo-jogja-magelang. Perjalanan melewati Batu naik turun gunung dan berkelok pastinya. Pemandangan alam yang indah sekali lagi terpampang. Jalannya enak, gak ada jalan yang rusak. Melewati Batu kita sampai di kabupaten malang, masih seperti itu jalannya, memasuki kediri barulah jalan yang landai kita temui. Jam 11 kita sampai di daerah papar, mampir di tempat Yoga temen kuliah dulu. Kebetulan dulu pernah kesini sehingga kita langsung kesana. Mendadak juga kesana nya, aku sms begitu ada balesan langsung deh kesana.Sampai di sana ternyata si yoga juga baru pulang, untung saja deh. Istirahat sebentar dan jam 12 kita berangkat jumatan. Sepulang jumatan sebenarnya kita mau langsung melanjutkan perjalanan. Tapi sebelumnya disuruh makan dulu, yaudah rejeki kenapa ditolak 😀

DSC09258

Jam 13.30 kita berangkat dari papar, sempet isi bensin dulu di sana. Perjalanan setelah itu lancar sekali, jalanan agak sepi jadi bisa ngebut, rata-rata 80-100 km/jam lah, dan itu stabil. Di tengah jalan saya kasih kemudi ke fathan, ngerasa ngantuk soalnya, daripada terjadi sesuatu yang tidak di inginkan. Kita istirahat di Ngawi jam 16.15, di sebuah pom bensin dekat perbatasan dengan jawa tengah. Di pom kita kelaparan ternyata, ngebut menghabiskan tenaga cukup banyak, hehehe. Dan untungnya masih ada 2 mie instan di tas, akhirnya kita makan itu aja deh, gak usah direbus. Jam 16.45 kita meneruskan perjalanan. Target jam 18.00 kita udah sampe solo, jalanan di karanganyar agak tethambat ternyata. Ada perbaikan jalan yang mengakibatkan kemacetan cukup panjang. Jalanan mau masuk ke solo juga parah, banyak lubang dimana-mana. Hampir aja jatuh di sana. Sampai di daerah kertosuro kita berhenti di pom bensin. Jam 18.00. Pom bensin nya pun berbeda dengan pom bensin yang lainnya. Pom bensin eksekutif lah, ada cafe nya, ruang tunggu dengan sofa, dan mushola nya pun luas di lantai 2 (ndeso beneran kalau ini). Cuman numpang sholat di sana dan langsung berangkat.

Jam 18.22 kita berangkat lagi menuju magelang. Sampai di daerah klaten kita ngeliat ada ambulance yang jalan pake sirine, kesempatan deh ini kayaknya, kita ngikutin itu aja terus, ada lampu merah ikut nerobos, hahaha. Lumayan deh orang ambulance sampai jogja. Di pertigaan menuju ringroad pun kita ikutan nerobos lagi, sempet denger ada sempritan peluit, tambah kenceng deh jalan nya, :-D. Dari jogja sampe magelang si fathan ngikutin cewek, bukan ngikutin sihh, setiap disalip dia nyalip lagi, kayak ngasih kode lah, ckckck. Fathan pun semakin penasaran, tapi ceweknya berkerudung sih jadi dia gal bisa liat wajahnya. Berpisah dengan cewek tadi di sekitar blabak. Dan tanpa disadari si fathan sudah menghafal plat nomor kendaraan tersebut, hahahaha. Sampai di Artos magelang jam 20.30. Karena rumah saya masih jauh dari fathan makanya saya minta bantuan bapak buat jemput di situ. Sambil menunggu jemputan dateng kita ngobrol, gak kerasa 4 hari ini berjalan luar biasa. Hidup di atas motor, menerjang panas matahari dan hujan, tak peduli siang dan malam, dan kita berhasil kembali ke magelang dengan selamat. Petualangan yang menakjubkan, pertama kali dan bermodal nekat. Setelah bapak dateng kita berpisah, fathan langsung balik kerumahnya. Aku sempet cari bakso dulu buat makan malem. Lumayan ini buat ngisi perut. Sampai rumah jam 21.30, begitu menginjak lantai rumah tak lupa aku ucapkan syukur Alhamdulillah. Yaaa, akhirnya berhasil juga touring kali ini. Langsung mandi, isya, makan dan istirahat pastinya. Tak tahan lagi buat tidur di kasur tercinta. Terima kasih buat semua teman-teman yang sudah membantu se;ama perjalanan kita selama 4 hari ini. It’s Amazing!

Advertisements