Touring ini berawal obrolan ketika gowes. Rencana sih kita berempat buat toring ini. Tapi karena suatu hal hanya dua orang saja yang bisa berangkat. Aku dan temenku si Fathan. Rencana kita mau ke bromo terus habis itu ke Surabaya dan Suramadu. Tapi akhirnya rute kita gak seperti itu. Banyak pertimbangan juga yang membuat kita mengubah arah perjalanan. Gakpapa, yang penting ini tidak kalah berkesan, bisa lebih malah. Persiapan buat berangkat juga sangat singkat sekali. Hari senin baru pinjem tas si Amsik, kebetulan dia gak ikut jadi bisa dipinjem deh. Terus malemnya baru deh nyari perbekalan buat perjalanan. Baru tidur jam 11 malem dan paginya bangun agak telat jam 4.45. Jadi buru-buru deh waktu itu.

Perjalanan di mulai hari selasa tanggal 7 mei 2013, kita janjian jam 6 ketemu di Artos. Jam 6 pun kita sudah siap untuk berangkat memulai perjalanan. Sebelumnya kita sempet ngisi penuh dulu bensin, biar lebih tenang dalam perjalanan. Tujuan pertama adalah jogja, ini emang gak ada di list toring kali ini. Ya, ke jogja buat mampir sebentar :-). Jam 7 udah sampe jogja dan jam 7.30 udah melanjutkan perjalanan.

Menuju timur jogja melewati klaten, dan sampai di Solo kita istirahat sebentar di depan gerbang kampus UNS, yg notabene mantan kampus si Fathan. Sempat ambil foto-foto juga sambil lihat anak kuliahan pada ngampus, jadi pengen kuliah lagi, hahaha. Jam 9 sampe solo dan jam 9.45 berangkat lagi melanjutkan perjalanan. Kali ini saya yang gantian nyetir di depan, gantian. Melewati karanganyar, sragen dan sampai di perbatasan jawa timur dan jawa tengah, ngawi. Sebenarnya bisa dari magelang tidak harus muter jalan lewat jogja-solo-sragen, tapi lewat daerah ketep dan lanjut ke salatiga. Tapi rute ini memiliki medan yang lumayan berat, karena harus melewati gunung merbabu dan pastinya jalannya juga naik turun dan berkelok. Kita sudah siapkan motor untuk digunakan di medan berat sekitar bromo nantinya. Walaupun jarak yang kita tempuh lebih jauh 50 km tapi gakpapa, namanya juga touring 🙂 .

Kita istirahat lagi di madiun sekitar jam 12an, di pom buat isi bensin karena ternyata sudah mau habis juga, sekalian istirahat buat sholat duhur. Setelah sholat kita sepakat buat nyari makan, karena pas di madiun ya pasti lah yang kita cari adalah pecel. Jalan 1 km dari pom bensin kita nemu warung makan di pinggir jalan. Kita berhenti dan makan. Aku memesan nasi pecel pake telor sama es jeruk, si Fathan juga tapi beda minum kayaknya. Di warung makan kita sempet tanya jalan juga yang enak lewat mana kalau mau ke malang atau bromo. Ibunya sih nyuruh lewat jalur nganjuk-kediri-batu-malang. Tapi karena tujuan pertama kita adalah sampe di tosari, itu sepertinya terlalu jauh kalau dari malang. Jadi kita memutuskan lewat jalur yang dari awal. Setelah selesai makan kita bersiap membayar, ternyata habis 17.000. Kita sempet kaget juga kirain itu harga per orang, ternyata itu udah 2 orang, syukur deh gak dipalak.

Sekitar jam 13.30 kita melanjutkan perjalanan dan sekarang giliran saya yang mbonceng. Melewati rute nganjuk-jombang-mojokerto. Sempat terjadi suatu kejadian yang unik saat sampai di daerah nganjuk. Saya yang bonceng di belakang sempat hampir jatuh terpelanting ke belakang. Ya, saat itu saya ngantuk sekali rasanya. Motor sempet oleng untung kaki saya tertahan oleh temen di depan. Selamat dehhh :-D. Sejak saat itu mata jadi melek terus, trauma kalau terjadi lagi, haha. Setelah kejadian itu ternyata hujan turun, cukup deres juga. Kita istirahat sebentar buat memakai perlengkapan jas hujan. Lalu melanjutkan perjalanan, tapi ternyata hujan hanya mengguyur sebagian kecil daerah situ. Kita tetap melanjutkan perjalanan dengan jas hujan walaupun saat itu gak hujan sama sekali. Sekitar kurang lebih 2 jam an seperti itu akhirnya kita berhenti di mojokerto, jam 16.30 an kita berhenti di pom bensin (lagi). Sampai di pom kita buka jas hujan baju ternyata sudah basah semua, bukan karena hujan tapi karena terasa panas. Bayangkan saja jalan memakai jas hujan dalam keadaan cuaca cerah, hehehe. Di pom ada bapak-bapak petugas pom yang lagi istirahat juga, kita ngobrol-ngobrol sebentar. Ehhh bapaknya malah minta lagu dari kita, ya buat ditaruh di hapenya. Akhirnya si fathan yang ngasih beberapa lagu campursari ke hp bapaknya. Selesai itu bapaknya malah minta yang aneh-aneh juga, kalau ada mau minta ‘film anak muda’, hahaha, koplak. Tapi karena kita gak ada ya gak jadi deh. Kita istirahat buat sholat ashar, mandi sambil ngecharge hp sekalian nunggu maghrib karena sepertinya bakalan nanggung nanti kalau langsung jalan.

Sampai akhirnya jam 18.30 kita memutuskan buat ngelanjutin perjalanan dan saya dapet jatah di depan. Kita memutuskan mengambil jalur mojosari-gempol-pandan-nongkojajar-tosari-wonokitri. Dan ketika sudah melewati jalur mendekati nongkojajar ternyata gak ada lagi pom bensin, padahal indikator bensin sudah berkedip-kedip. Tapi akhirnya kita nemuin bensin eceran dan ternyata harganya masih 5.000, beruntung sekali karena tempat disekitar situ sudah sepi banget. Kita isi 3 liter waktu itu, sekalian persiapan buat tracking di bromo. Kata mas penjual bensin jalur kita sudah bener kalau mau ke tosari, tinggal lurus saja ngikutin jalan ini, nanti ada jalan rusak tapi sedikit kok, begitu katanya. Kita semakin semangat deh, tosari sebentar lagi sampai. Ternyata SALAH BESAR. Kita udah jalan sejam lebih tapi belum sampai juga, dan yang lebih parah, jalan yang kita lewati sangatlah sepi. Tak ada lalu lalang mobil atau motor. Jalannya pun jalan pegunungan, sempit, naik turun, berkelok, kiri kanan jurang, dan yang pasti gelap sekali dan dingiiiinnn. Bayangkan saja jam 8an lewat jalan seperti itu, zzz….. Sempet ada motor yang nyalip, pikiran saya udah kemana-mana deh waktu itu. Jangan-jangan mau dirampok nih kita, ahh, keep posthink aja, hehe. Sampai waktu itu kita lihat mobil pick up yang jalan di depan, kita akhirnya membuntuti di belakangnya lumayan ada temen buat jalan. Tapi mobil itu ternyata hanya sampai di sebuah pasar, dan kita??? Ya, masih harus melanjutkan perjalanan, naik turun gunung lagi. Sempet mau salah jalan juga ketika ada belokan tajam, hampir saja lurus ke jurang. Maklum karena jalanan sangat gelap hanya bermodal lampu sepeda motor.

Akhirnya perjuangan kita berhasil juga, jam 21.30 kita sampai juga di tosari, d sana untung masih ada yang jualan bakso, lumayan buat angetin badan yang udah capek dan tentunya sangat dingin sekali selama perjalanan tadi. Makanan di sana tidak mahal, 2 porsi bakso dan minum hanya Rp 14.000, murah malah untuk di tempat seperti itu. Ketika makan ada pemuda sana yang nawarin buat nyari in penginapan, kita sempet bingung juga. Tapi mau gimana lagi, sampai sana kita udah kemaleman dan gak tau medan juga, mau nyari penginapan sendiri juga susah. Gak nyari penginapan? Kita butuh istirahat buat besok dan tentunya gak mau jugan kedinginan di tempat seperti itu. Akhirnya kita dapet penginapan 100.000 buat dua orang, satu kamar. Sampai penginapan kita malah di setelin film tentang bromo, tapi aku memutuskan buat sholat isya’ dan bersiap tidur aja. Sekitar jam 11 kita sudah bersiap tidur, sambil ngecharge hp dan chat-chat sebentar. Terasa lega sekali bisa merebahkan badan setelah seharian di motor. Saatnya tidur nyenyak 🙂

Advertisements